Esensi pidato pak Prabowo

Esensi pidato pak Prabowo

by Zeng Wei Jian

Semalam, 92 hari sebelum pilpres, Pa Prabowo menyampaikan pidato kebangsaan. The best speech so far.

Pidatonya Mengalir Orisinal. Lugas. Jernih. Saya hanya dengar sekali. Tapi langsung bisa mengingat butir-butir substansinya. Ngga planga-plongo. Bukan hasil drafting think tank. Mencakup semua aspek. Kritik keras. Solusi yang implementatif. Targeted affirmative actions.

Pidato itu memperlihatkan penguasaan pengetahuan seorang Prabowo Subianto mengenai Indonesia dan masalah-masalahnya.

Pidato itu menjelaskan kualitas dan kalibernya yang tinggi. Layak jadi presiden. Keberpihakannya kepada semua golongan. Pengetahuan sejarah, filosofi, dan watak asli seorang Prabowo Subianto yang humanis, bebas dari benci, tanpa amarah dan independent.

Mencapai Indonesia yang “aman, adil, makmur bagi semua” adalah inti pidato tersebut.

Luar biasa, hanya dengan pidato pendek, Pa Prabowo mampu menjabarkan semua malpraktek pemerintahan Jokowi, solusinya dan sasaran fundamental masa depan.

Bagi Pa Prabowo, Indonesia sekarang bukan negara yang dicita-citakan para pendiri bangsa.

Baca juga:  Dosa Anies terbesar adalah karena ia menjadi gubernur DKI

Miskin. De-industrialisasi. Militernya lemah. Intelijen salah target. Raja Ngutang. Stunting problem menyebabkan jutaan orang sudah kalah sedari dalam kandungan.

Sebuah negara di mana banyak dokter berpenghasilan di bawah tukang parkir mobil. Thanks to BPJS dan Jokowi.

Sebuah negara yang hanya mampu produksi mobil “ethok-ethok”. Ada wacananya tapi entah di mana showroomnya. Sebuah mobil “siluman” atau “stealth automobile” yang katanya 5 tahun lalu sudah dipesan 6 ribu unit tapi sampai sekarang tak pernah terdeteksi, sesuper canggih apa pun radarnya.

Di bawah kendali Jokowi dan antek-anteknya, kebebasan bersuara hanya dinikmati satu kelompok orang. Oposisi ditangkepin dengan mekanisme UU ITE. Ulama dipersekusi. Kelompok pengkritik dibubarkan.

Prabowo-Sandi menjamin demokrasi tegak dan memberantas malpraktek “kebebasan bersuara” itu.

Selain faktor ekonomi, supaya Indonesia jadi negara menang maka Angkatan Perangnya harus diperkuat. Kepolisian, kejaksaan dan kehakiman harus dipertangguh.

Baca juga:  Abu Bakar Ba'asyir dan Kontra Terorisme. Banyak keanehan dalam kasus terorisme Aceh ini. Benarkah ini rekayasa?

Pijakannya bersahabat dan belajar kepada negara-negara yang lebih baik seperti Tiongkok, Vietnam, Singapura, Malaysia dengan tanpa merendahkan diri dengan ngutang layaknya negara pengemis.

Pa Prabowo memahami betul esensi aliran filsafat “political realism” dengan mengutip Thucydides yang menyatakan “The strong do what they can and the weak suffer what they must.”

Karena itu, Indonesia harus kuat. “Reorientasi pembangunan” harus diimplementasi. Sehingga salah satu target Prabowo-Sandi adalah Swasembada pangan, energy dan air.

Jangankan emas di Papua, Bahkan Jokowi tidak mampu menguasai air di dalam tanah Indonesia. Menurut Pa Prabowo, Relawan di Sragen tidak meminta kaos dan atribut kampanye. Mereka minta air bersih.

Jokowi yang belakangan suka kaget mestinya tidak tau ada sejumlah kasus bunuh diri rakyat akibat beban ekonomi yang terlalu berat.

THE END

(Visited 33 times, 1 visits today)

Dee Sagita

leave a comment

Create Account



Log In Your Account