Jadilah penyeru kebaikan, bukan hanya jadi orang baik

Jadilah penyeru kebaikan, bukan hanya jadi orang baik

Tulisan berikut beredar di group komunikasi
saya kesulitan menemukan penulis aslinya

————-

PERBEDAAN ORANG BAIK DENGAN PENYERU KEBAIKAN

Menjadi ORANG BAIK pasti bisa mendapatkan BANYAK TEMAN ….. tetapi PENYERU KEBAIKAN malah bisa jadi akan mendapatkan BANYAK MUSUH.

ما الفرق بين الصالح والمصلح ؟

Apa bedanya ORANG BAIK (Shalih) dan PENYERU KEBAIKAN (Mushlih)..?

الصالح خيره لنفسه والمصلح خيره لنفسه ولغيره.

Orang Baik (Shalih), melakukan kebaikan untuk dirinya,
sedangkan Penyeru Kebaikan (Muslih) mengerjakan kebaikan utk dirinya dan orang lain

الصالح تحبُه الناس. والمصلح تعاديه الناس .

Orang Baik DICINTAI manusia…
Penyeru Kebaikan DIMUSUHI manusia..

الحبيب المصطفى(صلى الله عليه وسلم) قبل البعثة أحبه قومه لأنه صالح .

Rosululloh Saw sebelum diutus, beliau dicintai oleh kaumnya karena beliau adalah Orang Baik…

ولكن لما بعثه الله تعالى صار مصلحًا فعادوه وقالوا ساحر كذاب مجنون.

Namun ketika ALLAH TA’ALA mengutusnya sebagai Penyeru Kebaikan, kaumnya langsung memusuhinya dengan menggelarinya : Tukang Sihir, Pendusta, Gila..

ما السبب؟ لأن المصلح يصطدم بصخرةأهواء من يريد أن يصلح من فسادهم .

Baca juga:  Mahasiswa Sang Revolusioner

Apa sebabnya..?
Karena Penyeru Kebaikan ‘menyikat’ batu besar nafsu angkara dan memperbaikinya dari kerusakan..

ولذا أوصى لقمان ابنه بالصبر حين حثه على الإصلاح لأنه سيقابل بالعداوة.

Itulah sebabnya kenapa Luqman menasihati anaknya agar BERSABAR ketika melakukan perbaikan, karena dia pasti akan menghadapi permusuhan…!

يا بني أقم الصلاة وأمر بالمعروف وانهَ عن المنكر واصبر على ما أصابك

Hai anakku, tegakkan sholat, perintahkan kebaikan, laranglah kemungkaran, dan bersabarlah atas apa yg menimpamu.

قال أهل الفضل والعلم : مصلحٌ واحدٌ أحب إلى الله من آلاف الصالحين.

Berkata ahli ilmu: Penyeru Kebaikan lebih dicintai ALLAH TA’ALA daripada ribuan Orang Baik…

لأن المصلح يحمي الله به أمة ،والصالح يكتفي بحماية نفسه.

Karena melalui Penyeru Kebaikan itulah, ALLAH AZZA WA-JALLA jaga umat ini…
Sedang Orang Baik hanya cukup menjaga dirinya sendiri !

فقد قال الله عزَّ و جلَّ في محكم التنزيل :

ALLAH Subhanahu wa ta’alaa berfirman :

وَمَا كَانَ رَبُّكَ لِيُهْلِكَ الْقُرَىٰ بِظُلْمٍ وَأَهْلُهَا مُصْلِحُون َ.

Baca juga:  Tafsir Wapres Untuk Nasib Sendiri

“Dan tidaklah Tuhanmu membinasakan 1 negeri dengan dzalim padahal penduduknya adalah Penyeru Kebaikan (Muslih).

ولم يقل صالحون

ALLAH TA’ALA tidak berfirman dg memakai istilah Orang Baik (Sholih).

كونوا مصلحين ولا تكتفوا بأن تكونوا صالحين.

Maka jadilah PENYERU KEBAIKAN (MUSLIH), jangan merasa puas hanya sebagai ORANG BAIK@ (SHOLIH)…

Tidak banyak orang mengambil jalan ini.. karena resiko nya besar yaitu, di fitnah, dicaci, dimaki, di buang, di penjara, bahkan di bunuh.. itulah resiko menjadi penyeru kebaikan..
Namun di balik itu semua, nikmat Allah sangat tinggi sebagai penyeru kebaikan,,, karena menjadi baik saja tidak akan cukup menekagan agama Allah di muka bumi ini tanpa adanya penyeru kebaikan… maka marilah menjadi penyeru kebaikan demi mencari ridho Allah, demi agama, bangsa dan negara…

AMAR MA’RUF NAHI MUNKAR adalah moto perjuangan hidup kita di muka bumi,,, demi mencari Ridho Allah azza wa jalla wa Rosulullah Shalallahu’alaihi Wasalam..

(Visited 30 times, 1 visits today)

Dee Sagita

leave a comment

Create Account



Log In Your Account