Saudara karena apa

Saudara karena apa

Oleh :Felix Siauw

Ada yang satu rahim, tapi berakhir dengan perselisihan. Ada yang satu kampung, akhirnya berujung pada perseteruan

Ada yang dulu saling mencintai, lalu saling menuntut. Ada yang kemarin masih berjanji sehidup semati, tapi lalu bermusuh tak henti

Selama masih di dunia, tak ada yang bisa menjamin siapapun, tak ada yang bisa menjamin apapun. Sebab dunia ini sejatinya menipu, menipu siapapun yang cinta kepadanya

Diantara manusia-manusia itu, ada yang dulunya saling membenci, kalau bisa saling menjatuhkan, andai ada kesempatan saling menghancurkan, atau paling tidak saling menghina dalam kesenyapan

Tapi diantara mereka, ada yang sebaliknya

Ada yang dulunya saling hasud, namun akhirnya saling berangkulan. Ada mereka yang membenci, lalu bisa saling berbagi. Ada yang kemarin saling mendendam, lalu kemudian salinh melindungi

Baca juga:  Saya merenung ,seandainya... Negara dibagi 2 saja.

Padahal mereka tak satu rahim, tak juga satu kampung, tak pernah satu usaha, tak satu kepentingan, tak punya urusan diantara mereka. Kecuali urusan yang Allah bebankan pada mereka, kecuali tentang agama Allah

Allah yang mencabut rasa iri, dengki, hasad, benci, curiga, kasar, keras dan semua penyakit hati. Dan menggantinya dengan kelembutan, syahdu, khusyu, haru, cinta, damai dan ketenangan

Bersaudara karena Allah, hanya bisa andai iman melekat dalam hati, andai kecintaan pada Allah dan Rasul diatas segala-galanya

Andai kita belum bisa bersuadara, belum mampu berteman, periksa hati, inspeksi akal. Jangan-jangan masih ada yang kita utamakan selain Allah, Rasul dan bersusah-susah dalam agama Allah

(Visited 18 times, 1 visits today)

Dee Sagita

leave a comment

Create Account



Log In Your Account