Yang lebih berbahaya dari 80 juta

Yang lebih berbahaya dari 80 juta

Oleh : Ustadz Felix Siauw

Saya membaca tentang kasus 80 juta, dan saya tak hendak mengomentari pelakunya. Saya berdoa semoga ini jadi jalan taubat baginya

Bagi saya, ada yang jauh lebih berbahaya, yakni komentar-komentar tentang kasus itu, ini yang ingin saya bahas pada tulisan ini

Nakal itu ada dua, nakal kelakuan dan nakal pemikiran. Nakal kelakuan itu seperti anak kecil, sebabnya tak paham atau karena memang lalai. Biasanya nakal jenis ini spontanitas, dan polanya tak berulang

Beda dengan nakal pemikiran, ini lebih berbahaya, sebab dia konseptual, bentuknya ide, seperti virus, menjangkiti dan menyebar, menyebabkan pola kemaksiatan, dan tidak hanya nakal sendiri, dia mencari pengikut untuk sama-sama nakal

Nakal kelakuan berakhir dengan penyesalan, tapi nakal pemikiran mencari pembenaran, bahkan mengarang alasan. Nakal pemikiran menyebabkan orang merasa wajar dengan kenakalan itu, sedang nakal kelakuan berakhir dengan tangisan dan pinta maaf

Baca juga:  Ketika boneka menjadi pemimpin

Bayangkan, ternyata di Indonesia, ada wanita yang berkomentar seperti ini: “Saya justru penasaran bagaimana VA membangun value/nilai dirinya, sehingga orang-orang mau membayar tinggi di atas harga pasar reguler. Padahal, seorang istri saja diberi uang bulanan 10 juta sudah merangkap jadi koki, tukang bersih-bersih, babysitter, dll. Lalu, yang sebenarnya murahan itu siapa?”, begitu

Atau yang berkomentar begini: “Jgn bully yang ngangkang sekali dapet 80 jeti, elu cuma dapet mukena untuk ngangkang seumur hidup” begitu tulisnya kira-kira

Inilah bentuk nakal pemikiran. Darimana mereka dapat pola pikir semisal ini? Sebab membaca referensi feminisme, yang menghitung bahagia wanita hanya dari materi, hanya dari fisik, dan menihilkan Tuhan dan hari pembalasan

Jangan heran bila mereka semua dari kelompok yang sama, pembela penista agama, pembela kaum Nabi Luth, penentang poligami, ya itu-itu saja

Baca juga:  Mendeteksi potensi kecerdasan anak melalui rapor sekolah

Inilah pentingnya bagi semua Muslimah khususnya orangtua, memahami pentingnya Islam, agar kelak anak-anak kita tidak merendahkan wanita seperti itu

Bayangkan bagaimana sakitnya perasaan orangtua mereka, saat pernikahan diremehkan dan dihinakan begitu rupa, perzinaan dianggap lebih hebat dari pernikahan

Jangan tanya lagi mereka tentang pengorbanan, ketaatan, kemuliaan, kasih sayang dan welas asih, apalagi balasan dari Allah dan hari akhirat, itu tidak ada dalam kamus mereka

Sedang di dalam Islam, kita lihat banyak sekali kisah dalam Al-Qur’an juga Hadits Nabi saw, yang menempatkan profesi ibu itu sebagai kemuliaan tertinggi bagi wanita

Dari sini kita memahami, pemikiran selain Islam itu memang menyusahkan diri sendiri dan orang lain, hanya Islam yang menempatkan wanita mulia dalam fitrah penciptaannya

#wanita #nakal #felixsiauw #radikalisromantis

 

https://www.facebook.com/68040156350/posts/10156624868061351/

(Visited 77 times, 1 visits today)

Dee Sagita

leave a comment

Create Account



Log In Your Account