Sejatinya, aku sudah dimangsa, saat banteng putih dimangsa

Sejatinya, aku sudah dimangsa, saat banteng putih dimangsa

Oleh : Ukiltu Yauma Ukilats-Tsaurul Abyadh

أُكِلْتُ يَوْمَ أُكِلَ الثَّوْرُ الْأَبْيَضُ
Kalimat ini adalah sebuah matsal atau peribahasa.

Al-Kisah…
Hiduplah tiga ekor banteng di sebuah hutan, banteng putih, banteng hitam dan banteng merah. Lalu datanglah seekor singa yang hendak memangsa seekor banteng dari tiga ekor banteng itu.

Namun, karena tiga ekor banteng itu bersatu dan kompak, ketiganya melawan singa itu secara bersama-sama. Tidak mampu melawan tiga ekor banteng sekaligus, singa itu pun pergi. Dalam keadaan lapar, singa menyusun rencana “jahat”-nya.

Maka, datanglah ia kepada tiga ekor banteng, dan kali ini, dia bukan dengan “maksud” memangsa, namun dengan maksud berkawan dan berteman. Maka sejak saat itu, jadilah si singa itu teman bagi tiga ekor banteng.

Namun…
Selama si singa hidup “berteman” bersama mereka, secara perlahan namun pasti, terencana dan tersusun dengan baik, singa mulai menanamkan kebencian di dalam diri banteng merah dan banteng hitam untuk membenci si banteng putih.

Strategi singa berhasil. banteng hitam dan banteng merah mulai membenci banteng putih. Banteng putih berusaha dengan sangat untuk memahamkan banteng hitam dan banteng merah tentang apa yang sebenarnya terjadi, namun, rupaya kedua banteng itu sudah kadung “termakan” oleh rencana “jahat” si singa. Sehingga, akhirnya, banteng putih benar-benar dikucilkan, bahkan diusir dari pertemanan mereka.

Baca juga:  Tetap semangat, Bunda Neno Warisman !!!

Tanpa sepengetahuan banteng hitam dan banteng merah, si singa mendatangi tempat “pengusiran” banteng putih, dan dimangsa lah si banteng putih itu oleh si singa, tanpa mampu melawan, dan tanpa ada kawan yang membantu dan  membelanya. Setelah kenyang, si singa kembali “berkawan” dengan banteng hitam dan banteng merah.

Menariknya, karena kedua banteng itu telah benar-benar membenci si banteng putih, maka keduanya tidak merasakan keanehan apa pun yang terjadi di “dunia” mereka.
Si singa kembali berkawan dengan kedua banteng itu.

Dan setelah ia mulai lapar, mulailah ia menanamkan kebencian terhadap banteng merah dalam diri banteng hitam, sampai akhirnya banteng merah benar-benar dibenci dan bahkan diusir dari “perkawanan” mereka. Lagi-lagi, secara diam-diam dan tanpa sepengetahuan si banteng hitam, si singa mendatangi lokasi terusirnya banteng merah dan memangsanya.

Baca juga:  Yuuukkkk........Shalat Subuh Di Masjid

Tinggallah sekarang di hutan itu hanya ada si singa dan si banteng hitam, sampai akhirnya tibalah masa bagi si singa untuk memangsa si banteng hitam itu.

Saat singa hendak memangsa banteng hitam, berkatalah si banteng hitam itu:
أُكِلْتُ يَوْمَ أُكِلَ الثَّوْرُ الْأَبْيَضُ
Jadi, pada hakekatnya, aku sudah dimakan, saat si banteng putih dimakan.

Semoga menjadi ibrah

https://musyafa.com/ukiltu-yauma-ukilats-tsaurul-abyadh/

(Visited 67 times, 1 visits today)

Dee Sagita

leave a comment

Create Account



Log In Your Account